Tuesday, January 23, 2007

KUASA IMAGINASI BAGI BAKAL PEMIMPIN

Memahami erti kepemimpinan?

Kepemimpinan bukanlah sesuatu yang material. Ia adalah satu kemampuan untuk mengetuai, memimpin dan memandu. Ia merupakan seni yang menghasilkan kemampuan untuk menjana idea, berkomunikasi mencipta dan membentuk kepercayaan di dalam sanubari para pengikut terhadap idea yang dijana yang juga termasuk di dalamnya visi dan misi

Pemimpin wujud dan berada di sekeliling kita. Ada yang mempunyai jawatan seperti Perdana Menteri, Presiden, Ketua Eksekutif, Pengetua, Pengarah, Kapten dan sebagainya. Ada yang mengamalkan kepemimpinannya pada jangka waktu yang panjang seperti pengasas kepada perniagaan turun temurun warisan keluarga mahupun seorang idealis politik. Wujud juga yang mengamalkan kepemimpinan hanya untuk beberapa ketika tertentu. Antara contohnya ialah seorang guru tadika yang ‘memimpin’ muridnya bagaimana untuk menyelamatkan diri jika berlaku kebakaran, atau seorang kapten yang ‘memimpin’ anak kapalnya untuk berhadapan dengan kecemasan.

Kualiti yang menjadi pendorong kepada para pengikut untuk menyokong seseorang pemimpin adalah berbeza pada setiap keadaan dan situasi. Dalam hal ini, tidak ada rahsia yang boleh disembunyikan. Rahsia untuk meneroka potensi kepemimpinan sememangnya ada di dalam diri setiap individu. Tulisan ini sedikit demi sedikit akan membantu di dalam pengembaraan membongkar rahsia tersebut.

Bennis dan Nanus di dalam buku mereka bertajuk “Strategies for Taking Charge” menegaskan bahawa “Kepemimpinan adalah sesuatu yang boleh dipelajari oleh sesiapa, diajar kepada sesiapa, dinafikan tidak pada sesiapa.” Kepemimpinan adalah suatu seni yang peluangnya sentiasa terbuka untuk dipelajari di dalam setiap rentak kehidupan manusia. Kesediaan untuk belajar meruapakan langkah pertama dipimpin untuk memimpin. Begitulah kenyataan Winston Churchill yang mengatakan bahawa,
“Secara peribadi, saya sentiasa bersedia untuk belajar walaupun saya tidak gemar untuk sentiasa di ajar.”

Ayuh kita mulakan pengembaraan!

Nelson Mandela di dalam ucapan sulongnya sebagai President Afrika Selatan pada tahun 1994 setelah 26 tahun dipenjara dengan jayanya mewujudkan saat penuh inspirasi dengan memetik kata-kata Marianne Williamson berkata,
“Ketakutan kita yang utama bukanlah kerana kita hidup di dalam kemiskinan. Ketakutan utama kita adalah kita berkuasa tanpa punyai sempadan dan had. Bukan kegelapan sebaliknya cahaya yang telah menakutkan kita. Kita tanya pada diri sendiri, “Siapakah kita untuk menjadi bijak, cantik, berbakat dan hebat?” Sepatutnya yang wajar difikirkan, siapakah diri anda yang tidak sepatutnya menjadi? Sedarlah, kamu adalah hamba kepada Tuhan. Dengan hanya berperanan kecil, kamu sebenarnya tidak memberi apa-apa sumbangan kepada dunia.”

Langkah terawal untuk untuk menjadi seorang pemimpin yang dicitakan ialah dengan mengambara ke dalam masa depan. Di mana anda mahu memimpin sebagai seorang pemimpin? Anda sewajarnya melihat kepada masa depan dan buatlah pilihan dan keputusan.

Bagaimana untuk melihat masa depan?


Bayangkan seorang pemimpin yang bernama Helmi yang bakal mengucapkan selamat tinggal untuk meninggalkan kumpulan yang dipimpinnya setelah 10 tahun. Apakah yang anda harapkan kata-kata dan bingkisan daripada mereka?

“Dia hebat, tetapi dia tidak pernah mencapai apa yang beliau sepatutnya mampu…”

“Dia telah melakukannya dengan baik, namun masih ada yang saya percaya dia mampu lakukan dengan lebih baik…”

“Dia pernah membicarakan tentang impiannya dan kemudian menjadi sibuk dengan itu dan ini sehingga saya tidak pasti apa sebenarnya yang diimpikan olehnya. Mungkin dia bisa mencapainya di dalam kumpulannya mendatang.”

“Saya menyukainya namun saya tidak merasakan bahawa saya mengenalinya.”

Helmi yang telah mengakhiri sesi kepimpinan di dalam kumpulannya, tidak dapat mendengar apa jua perkataan yang menggambarkan dirinya sebagai seorang pemimpin dan ia sebenarnya menghampakan. Helmi lebih gemar untuk mendengar bingkisan kata-kata seperti;

“Dia telah memberi peluang kepada saya untuk memahami ideanya dan mengetahui peranan mengikut cara saya tanpa kongkongan tetapi terpandu.”

“Dia telah menjadi inspirasi kepada saya untuk mempercayai bahawa saya mampu lebih dari apa yang saya sedari dan memberikan keyakinan untuk melakukannya…”

“Idea-ideanya yang punyai inspirasi dan keyakinan serta pada hasilnya adalah apa yang hendak dicapai merupakan pendorong kepada kami untuk berada di belakangnya.”

“Perubahan dan idea-idea yang baru tidak pernah lekang dari pemikirannya… dia sentiasa mempunyai gambaran jelas terhadap apa yang ingin dicapainya.”

“Dia memang hebat!”


Kuasa Imaginasi

Albert Einstein pernah berkata, “Imaginasi adalah lebih penting diutamakan berbanding ilmu.” Tidak salah untuk berimaginasi. Seseorang boleh menggunakan kemampuannya untuk berimaginasi atau mengandaikan situasi masa depan sebelum kita melibatkan orang lain dan diri kita kepada sesuatu. Anda akan dapati ramai ahli-ahli sukan hebat dari seluruh dunia yang telah menggunakan pemikiran masa depan dan visualisasi terhadap apa yang mereka mahukan untuk dicapai sebagai kelengkapan asas untuk bersedia. Teknik ini adalah sangat berkuasa di dalam mengimaginasikan sesuatu kemungkinan sebelum anda terjebak dengannya.

Oleh itu, sebelum anda menjadi orang berjaya, berimaginasilah terlebih dahulu. Visualkan apa yang ingin anda capai. Percayalah, anda akan tidak sabar-sabar untuk melakukan langkah seterusnya ke arah kejayaan. Tiada siapa disekat hak untuk menjadi pemimpin hebat. Maka saat terbaik untuk ke arah itu ialah sekarang, bukan esok, minggu depan atau tahun depan!

Berimaginasilah sekarang!